Latest Entries »

JAKARTA, FOKUSJabar.com: Setelah memeriksa dan menelaah lebih lanjut, Kejaksaan Agung (Kejagung) segera melimpahkan berkas perkara Ahok ke pengadilan.

Berdasarkan hasil analisa Kejagung, perkataan serta pidato Ahok di Kepulauan Seribu seharusnya dikenakan dakwaan Pasal 156 dan Pasal 156 a KUHP.

“Fakta yang diteliti menggambarkan perbuatan yang dilakukan yaitu memenuhi unsur Pasal 156 dan 156 a KUHP,” jelas Jampidum Noor Rachmad dalam konferensi pers di kantornya, Rabu (30/11/2016), seperti dikutip dari Detik.

Pasal 156 KUHP berbunyi:

Barang siapa di muka umum menyatakan perasaan permusuhan, kebencian atau penghinaan terhadap suatu atau beberapa golongan rakyat Indonesia, diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah. Perkataan golongan dalam pasal ini dan pasal berikutnya berarti tiap-tiap bagian dari rakyat Indonesia yang berbeda dengan suatu atau beberapa bagian lainnya karena ras, negeri asal, agama, tempat, asal, keturunan, kebangsaan atau kedudukan menurut hukum tata negara.

Adapun Pasal 156a menyatakan:

Dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya lima tahun barang siapa dengan sengaja di muka umum mengeluarkan perasaan atau melakukan perbuatan:

a. yang pada pokoknya bersifat permusuhan, penyalahgunaan atau penodaan terhadap suatu agama yang dianut di Indonesia;
b. dengan maksud agar supaya orang tidak menganut agama apa pun juga, yang bersendikan Ketuhanan Yang Maha Esa

Sebelumnya Polri juga sudah memberikan Ahok dengan UU Informasi dan Transkasi Elektronik (UU ITE). Namun pihak Kejagung mengesampingkan hal tersebut karena perbuatan Ahok dinilai tidak memenuhi unsur dalam UU itu.

Source

 

NB :

Rekomendasi Tokoh Tionghoa

lius-sung

 

Peserta longmarch #ciamis telah tiba di perbatasan Jakarta

at-tiin

HIGH COST BILA AHOK TERPILIH

Terlalu riskan bila Ahok dipilih kembali. Ahok terlalu gaduh. Dia dihujani batu. Dukungan sejuta KTP ternyata fiktif dan tidak membuktikan apa pun. Survei-survei sarat rekayasa. Manipulatif. Bila para taipan dan pencari nasi bungkus memaksakan diri, Jakarta bisa dilanda instabilitas di berbagai sektor. Paling cocok, Ahok diposisikan sebagai Kepala PU atau penjaga kebersihan kota.
Resistensi warga sulit padam. Arogansi dan kasar rupanya adalah karakter Ahok. Inherent dan ingrained dalam struktur genetiknya. Belum pernah ada seorang gubernur, kecuali Ahok, yang punya musuh satu republik.
Setiap hari ada saja yang diserang Ahok. Ya politisi, parpol sebesar PDI-P diultimatum, warga miskin dicaci-maki. Historian dikatain goblok. TNI dibuat tersinggung di masalah sampah Bantar Gebang. Pengusaha hotel dipermalukan di depan publik. Ahok diam saja sewaktu mantan bosnya, Bang Yos dibully Ahoker. Lembaga negara dicemooh dengan istilah ngaco. Ahok terlalu sering mengabaikan aturan; serapan anggaran rendah. Cuma Ahok yang sanggup usir wartawan dan membiarkan Ahmadiyah beribadah di Bukit Duri. Sampai penggusuran Pasar Ikan, LBH Jakarta merilis laporan Ahok menggusur 8.145 KK dan memberangus 6.283 unit usaha di 113 titik penggusuran.
Kesuksesan kerja Ahok hanya ada di dunia fantasi. Faktanya, Pertumbuhan Ekonomi turun 0,16%. Inflasi naik 0,95%. Gini Rasio meningkat 7,20%. Penduduk Miskin bertambah 3,72%. Akuntabilitas Kinerja Provinsi hanya 58,57 (hanya urutan 18 dari 34 Provinsi). Realisasi Pendapatan Daerah cuma 66,8% (urutan buncit dari semua provinsi). Penyerapan Anggaran hanya 59,32 % (terburuk se-Indonesia). Peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM): hanya 0,31 (nomor 1 dari bawah dari 34 provinsi se-Indonesia).
Hebatnya, Ahok bisa lolos dari berbagai skandal korupsi; Pengadaan Bus Trans Jakarta, Pengadaan UPS, Pembelian Tanah Sumber Waras, Tukar Guling Lahan Taman BMW, Sindikasi Reklamasi Pulau dan pembelian lahan Cengkareng Barat.
Kedatangan Ahok ditolak di berbagai tempat; Koja, Kalideres, Kapuk Muara dan Penjaringan. Ketua RT/RW se-Jakarta menyatakan “Bukan Teman Ahok”. Saya sulit membayangkan efektifitas kerja seorang kepala daerah bila kedatangannya ditolak warga. Bahkan untuk acara sederhana seperti peresmian taman, Ahok harus lari tunggang langgang. Polres mesti kerahkan 500 personil, belum lagi pengerahan prajurit TNI dan Satpol PP. Plus bonus korban timpukan batu dan dua pelajar PSKD ditangkap. Ahok sungguh high cost.
Economically, Ahok juga high cost. Relawan Andreas bilang Podomoro alirkan dana 30 milyar kepada Teman Ahok untuk ngepul sejuta KTP. Belum lagi donasi teri dari ‘warga kena tipu’ yang sumbang jam dinding, printer, cetak kaos, ball poin dan sebagainya. Teman Ahok bikin booth di banyak mall. Saya kira itu ada biayanya. Pasti ada budget bayar tim Cyrus Network, beli slot acara di MetroTV, bayar media, bayar upah buzzer dan pembully. At the end, Ahok memilih jalur partai politik. Jadi, seluruh “perjuangan” relawan-bayaran dan donatur menguap begitu saja.
Politically, Ahok ngga kalah high-costly. Dia hendak mendelegitimasi partai politik. Tanpa partai politik, tidak ada demokrasi. Semua politisi, kecuali Ahok dan teman-temannya, adalah politisi busuk, pencari panggung dan koruptor. Pengumpulan KTP dan booth-booth (yang kerap dicaci maki pengunjung mall) merupakan bentuk dari kampanye terselubung dan “ilegal”. In another parlance, Ahok mencuri start.
Manuver “kutu loncat” Ahok bukan ciri pejuang politik. Di situ, Ahok jadi figur tanpa loyalitas. Statemen blak-blakan seperti “Tuhan aja gua lawan” cuma bikin Ahok tampak gak mutu. Dia tegas bilang ibunya pun bakal dia usir kalo bikin susah. Bahkan Malin Kundang tidak berpikir mengusir mamanya sendiri.
Socially, Ahok menjadi akar ketegangan rasial dan primordialisme. Sentimen anti Tionghoa naik. Ahok memicu over-confident golongan minoritas (etnis dan agama) untuk ngebully dan mencaci maki opponent. Berbeda dengan kader partai, Ahoker bersifat liar tak terkendali. Tak seperti kader partai, para free men/buzzer Ahoker ini tidak pernah mengikuti rangkaian LDK, kurpol atau diklat terstruktur dan sistematis. Gerakan dan opini mereka sepenuhnya didasari sentimen like & dislike.
Seluruh faktor di atas menjadikan Ahok berpotensi menciptakan konflik horisontal dan vertikal. Kondisi semacam ini sangat tidak kondusif bagi bisnis. Secara praktis, Ahok bikin Jakarta lebih macet dan rentan banjir. Kegiatan ekonomi mikro jadi terganggu. Produktifitas salesmen menurun. Entah berapa banyak agenda meeting harus direscheduling akibat pembangunan enam jalan tol dan betonisasi bantaran sungai. Para taipan hendaknya berpikir ulang untuk membacking Ahok. He’s too costly.

zeng-wj
*Zeng Wei Jian adalah aktivis Tionghoa yang kritis dan komit menyuarakan ketidakadilan dan penindasan (*mc)

SOURCE

Karugian Jalma Kufur

Kumaha pandangan Islam ngenaan kahadean jalma kufur garis miring kafir? Langsung kuring nukil dawuhan Allah Ta’ala ngeunaan eta :
وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَعْمَالُهُمْ كَسَرَابٍ بِقِيعَةٍ يَحْسَبُهُ الظَّمْآنُ مَاءً حَتَّى إِذَا جَاءَهُ لَمْ يَجِدْهُ شَيْئًا وَوَجَدَ اللَّهَ عِنْدَهُ فَوَفَّاهُ حِسَابَهُ وَاللَّهُ سَرِيعُ الْحِسَابِ
“Jeung jalma-jalma kafir, amal-amal maranehna nyaeta lir ibarat fatamorgana di taneuh anu datar, anu disangka cai ku jalma-jalma anu dahaga, tapi mun didatangan cai eta henteu manggihan nanaon. Sarta dimeunangkeun na katetapan Allah di sisina, tuluy Allah mere ka manehna itungan amal-amal kalawan cukup jeung Alah nyaeta gancang pisan itungan-Na” (QS. An Nuur : 39).

Sabenerna Allah Ta’ala geus ngabebaskeun manusa pikeun milih agama anu di anut na di dunya ieu sabage jalan hirup anu maranehna tuju. Sabab manusa geus Allah Ta’ala bere karunia potensi fitrah pikeun nuju agama anu lurus yakni Islam sakumaha anu ditegeskan dina surat Ar Ruum ayat 30 :
فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا ۚ فِطْرَتَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا ۚ لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ
“Mangka hadeupkeun wajah anjeun kalawan lempeng ka agama Allah; (tetap tina) fitrah Allah anu geus nyiptakeun manusa nurutkeun fitrah eta. Henteu aya parobahan tina fitrah Allah. (Eta) agama anu lempeng, tatapi loloba na manusa henteu mikanyaho” (QS. Ar Ruum : 30).

Disagigireun boga kamampuan mikir anu bisa manehna gunakeun pikeun nimbang-nimbang agama anu lurus jeung mana anu bengkok. Kusabab eta mangsa nyatakeun yen jalma non muslim henteu dipaksa asup Islam, sakumaha Allah Ta’ala tegeskeun : “Henteu aya paksaan pikeun asup ka agama Islam, saestuna geus jelas jalan anu bener jeung jalan anu sesat..” (QS. Al Baqarah : 256).

Allah Ta’ala oge nitahkeun Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam pikeun ngabewarakeun anu teges ka jalma-jalma anu nolak risalah Islam : “Jeung omongkeun, Kabeneran eta datang na ti Rabb maneh, mangka sing saha anu hayang (ariman) hendaklah maneh na ariman, jeung sing saha anu hayang (kafir) keun bae manehna kafir.” (QS. Al Kahfi : 29).

Dumasar hal eta ti dieu kara aya predikat atau stempel mukmin jeung kafir. Saha bae anu narima risalah Islam sapinuh hate, ucapan, jeung paripolah, manehna anu boga hak disebut mukmin. Sedengkeun anu nolak risalah Islam sabage jalan hirup na, manehna pantes disebut kufar alias kafir. Allah Ta’ala ngabebaskeun manusa pikeun milih predikat jeung stempel eta tanpa paksaan. Namung Allah Ta’ala mere mangrupa beja penting pikeun manusa nyaeta yen sakabeh pagawean “kahadean” anu dilakukeun ku saurang kafir eta henteu aya nilai atawa buahna disagigireun Allah, ngan fatamorgana!

Surat An Nuur ayat 39 asbabunuzul na ngeunaan jalma anu ngaran na ‘Utbah bin Rabi’ah bin Umayyah dimangsa jahiliyah ngalakukeun meditasi atawa ngaleunyeup jeung make pakean jubah pandeta Nashrani rek nyiar agama (Nashrani) anu dianggap agama anu salamet. Ngan hanjakal,  ti mangsa Islam manehna kufur kalayan paeh dina barisan kaum musyrikin Quraisy dina perang Badar. Amalan jalma kafir saperti eta, ceuk Allah lir ibarat fatamorgana anu lumangsung akibat keusik anu panas jeung gersang eta katempo jiga kobakan cai. Jalma anu haus oge bakal gumbira nempo na jeung gancang ngadeukeutan na. Tapi manehna teu bakal manggihan nanaon kusabab cai eta  ngan sakadar fatamorgana.

Tah perumpamaan eta kacida cocok pikeun jalma-jalma anu henteu boga iman ka Islam jeung henteu migawe kalawan amal anu dilegalkeun ku Islam. Manehna henteu ngajadikeun Islam sabage pandangan hirup na. Malahan manehna nganggap Islam ku sabeulah panon. Ngece. Anu nganggap manehna nyangka yen amal-amal anu manehna sangka hade eta bakal mere manfaat di sagigireun Allah Ta’ala jeung bisa nyalametkeun diri na ti azab Allah Ta’ala. Padahal ceuk Allah “Jeung Kuring sanghareupan sagala amal-amal anu maranehna pigawe, tuluy Kuring jadikeun amal eta ibarat lebu anu katiup angin” (QS. Al Furqaan : 23).

Dina kitab tafsir na Az Zamakhsyari (Al Kasysyaf juz III 237) menehna nerangkeun yen di poe kiamat engke maranehna moal manggihan ilusina eta, malahan sabalikna manehna ibarat jalma kahausan manggihan fatamorgana anu manena sangka cai. Sanggeus manehna ngadeukeutan, lain cai anu manehna panggihan, malah malaikat Zabaniyyah anu gancang nyeret manehna ka jero naraka jahanam sarta mere nginum ku cari hamiim nyaeta cai anu pang panas na! Maranehna jalma-jalma anu Allah sebut sabage jalma anu hese cape tur kapayahan namung henteu manggihan kadaharan jeung inuman kacuali cucuk jeung cai anu pang panas na. Eta itungan Allah Ta’ala anu pasti maranehna manggih jeung ngarasakeun. Komo deui Allah Ta’ala Maha gancang itungan-Na!.

Sanajan lalampahan maranehna anu alus tur hade sarta mulia di dunya saperti jadi pamimpin anu jujur, bener, adil jeung lain-lain tapi bakal ngajadi sia-sia jeung henteu boga nilai nanaon dihareupeun Allah Ta’ala kulantaran kakufuran maranehna.

Kacida rugina maranehna, gawe cape teu kapake lantaran ngajugjug jalan anu bengkok anu nyangka geus ngajugjug jalan anu lempeng. Allah Ta’ala ngadawuh :
الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا
“Nyaeta jalma-jalma anu geus sia-sia pagawean na dina kahirupan dunya ieu, sedengkeun maranehna nyangka yen maranehna geus migawe sahade-hadena” (QS. Al Kahfi : 104).

Wallahu’alam
__._,_.___

224-fatamorgana-in-desert

copy from : Risap Saprudin sapbayah@gmail.com [urangsunda] <urangsunda@yahoogroups.com>
Nov 8,2016

Bukan tulisan latah; tp ikut tabayyun..
===========
Republika OnLine/Amin Madani
Terjemahan Menurut Tafsir Jalalain Alquran Surat Al Maidah ayat 51:
﴾ ۞ يٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تَتَّخِذُوا۟ ٱلْيَهُودَ وَٱلنَّصٰرَىٰٓ أَوْلِيَآءَ ۘ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَآءُ بَعْضٍ ۚ وَمَن يَتَوَلَّهُم مِّنكُمْ فَإِنَّهُۥ مِنْهُمْ ۗ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يَهْدِى ٱلْقَوْمَ ٱلظّٰلِمِينَ
(51). (Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin) menjadi ikutanmu dan kamu cintai. (Sebagian mereka menjadi pemimpin bagi sebagian lainnya) karena kesatuan mereka dalam kekafiran. (Siapa di antara kamu mengambil mereka sebagai pemimpin, maka dia termasuk di antara mereka) artinya termasuk golongan mereka. (Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang aniaya) karena mengambil orang-orang kafir sebagai pemimpin mereka. (Al Maidah 5:51)
Terjemahan Surat Al Maidah Ayat 51 Menurut Departemen Agama:
Terjemahan Surat Al Maidah mengacu pada terjemahan Departenen Agama (Yayasan Penyelenggara Penerjemah Tafsir Al Quran yang ditunjuk menteri agama dengan surat Keputusan no.20 th.1967. Terjemahan ini populer di kalangan masyarakat. Bahkan terjemahan ini dipakai dalam cetakan ‘Al Qur’an dan Terjemahanya’ yang diterbitkan oleh Raja Kerajaan Arab Saudi (Mujammma ‘ Al Malik Fahd Li Thiba At Al Mush-haf Asy-Syarif Madinah Al Munawwarah Po.O Box 6262 Kerajaan Arab Saudi). Terjemahan ini juga dibagikan secara cuma-cuma kepada Muslim Indonesia.
(51). Hai orang-orang beriman, janganalah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (mu); sebagian mereka adalah pemimpin yang bagi sebagian mereka yang lan. Barangsiapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.
‘Usaha’ terjemahan dilakukan dalam masa selama 8 tahun. Para anggota ‘Dewan Penerjemah’ terdiri delapan orang, yakni Prof TM Hasbi Ashshiddiqi, Prof H Bustaman A Gani, Prof H Muchtar Jahya, Prof H M Toha Jahjya Omar, DR H A Mukti Ali, Drs Kamal Muchtar, H Gazali Thaib, KH A Musaddad, KH Ali Maksum, Drs Busjairi Madjid.
Terjemahan Al Maidah 51 menurut ’The Noble Qur’an.
“O You who believe! take not the Jews and Christians as Auliya’  (friends. protector, helpers), they are but Auliya’, then surely he is one of them. Verily, Allah Guides not those people who ara the Zalimin (polytheist and wrong-doers and njust).”
(The Noble Quran, English Translation of the meaning and comentary) terbitan Kerajaan Arab Saudi: King Fahd Complex, For The Printing of The Holy Quran PO Box No 262, Madinah Munawarrah, K.S.A, 1426 H.
Terjemahan Al Maidah 51 menurut ‘The Glorius Koran.
“O ye who belive! Take not the Jews and Crhristians for friends. The are friends one for another. He among you who taketh them for friends is (one) of them. Lo! Allah guideth not wrongdoing folk.”
The Meaning of The Glorius Koran: Explantory Translation by Mohammed Marmaduke Pickthal). Terjemahan ini dipublikasikan oleh The New Amercia Library, pada awal abad 20-an. Terjemahan ini saat itu populer di Hindia Belanda. Para generasi terpelajar saat itu –yang tidak memahami bahasa Arab– memakai terjemahan ini sebagai acuan. Salah satunya adalah Sukarno yang kerap membaca dan mengacu Alquran versi terjemahan ini.
Terjemahan Al Maidah 51 menurut Tafsir Ibnu Katsir.
Dalam ringkasan tasfir Ibnu Katsir, ‘Mukhtasar Tafsir Ibnu Katsir’, jilid 2, Penerbit Darus Sunnah, Jakarta, tahun 2012, surat Al Maidah ayat 51 diterjemahkan seperti ini:
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kami menjadikan Yahudi dan Nasrani sebagai teman setia (mu); mereka satu sama lain saling melindungi. Barangsiapa di antara kamu yang menjadikan mereka teman setia, maka sesungguhnya dia termasuk golongan mereka. Sungguh Allah tidak memberi petunjuk bagi orang-orang yang zhalim.
===
Membedah Sisi Linguistik Pernyataan Ahok “Dibohongin Pakai Surat Al Maidah 51”
Oleh : Brili Agung (Ahli Tata Bahasa)
Sebenarnya saya sudah malas untuk membahas hal ini. Namun nurani saya terusik saat pembela Pak Basuki berdalih tidak ada yang salah dengan kalimat Pak Basuki. Salah satu yang membuat saya heran adalah pernyataan Pak Nusron Wahid yang notabenya adalah tokoh NU.
Baik, dalam tulisan ini saya tidak akan berpolemik masalah agamanya (jelas saya bukan ahlinya). Tulisan ini akan lebih difokuskan untuk membedah sisi linguistik, sisi kaidah bahasa yang beliau gunakan.
Ini adalah potongan kalimat beliau :
*“Dibohongin pakai surat Al Maidah 51 macam-macam..”*
Sengaja saya fokuskan pada kalimat yang menimbulkan polemik ini. Saya sudah melihat keseluruhan video, dan memang masalahnya ada pada frasa ini.
*Terjemahan versi sebagian besar orang* : Pak Basuki menistakan surat Al Maidah. Al Maidah 51 dibilang bohong oleh Pak Basuki.
*Terjemahan versi pembela Pak Basuki* : Pak Basuki tidak menistakan Al Maidah 51. Dia menyoroti orang yang membawa surat Al Maidah 51 untuk berbohong.
Mari kita bedah dengan kepala dingin. Jika kita ubah kalimat di atas dengan struktur yang lengkap maka akan menjadi seperti ini :
“Anda dibohongin orang pakai surat Al Maidah 51” – Ini adalah kalimat pasif.
Anda : Objek
Dibohongin : Predikat
Orang : Subjek
Pakai surat Al Maidah 51 : Keterangan Alat
Dengan struktur kalimat seperti ini, jelas yang disasar dalam kalimat Pak Basuki adalah SUBYEK nya. Yaitu “orang ” . Dalam hal ini orang yang menggunakan surat Al Maidah 51.
Karena Surat Al Maidah 51 di sini hanya sebagai keterangan alat yang sifatnya NETRAL. Saya analogikan dengan struktur kalimat yang sama seperti ini :
“Anda dipukul orang pakai penggaris.”
Struktur kalimat di atas sama, yaitu : OPSK . Jenis kalimat pasif. Subyek ada pada orang. Sedangkan penggaris merupakan keterangan alat yang bersifat netral.
Di sini menariknya.
Penggaris memang bersifat netral. Bisa dipakai menggaris, memukul dan yang lainnya tergantung predikatnya. Yang menentukan apakah si penggaris ini fungsinya menjadi positif atau negatif adalah predikatnya.
Nah masalahnya adalah apakah Surat Al Maidah 51 bisa digunakan sebagai alat untuk berbohong?
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, bohong/bo•hong/ berarti tidak sesuai dengan hal (keadaan dan sebagainya) yang sebenarnya; dusta:
Dan inilah arti dari surat Al Maidah 51 tersebut : “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin(mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa diantara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.”
Makna dari surat Al Maidah 51 tersebut sudah sangat jelas. Bukan kalimat bersayap yang bisa dimultitafsirkan. Tanpa dibacakan oleh orang lain, seseorang yang membaca langsung Surat Al Maidah 51 pun mampu memahami artinya.
*Kesimpulan saya, dengan makna sejelas ini surat Al Maidah 51 TIDAK BISA DIJADIKAN ALAT UNTUK BERBOHONG. Jadi ketika Pak Basuki berkata dengan kalimat seperti itu, sudah pasti dia menyakiti umat islam karena menempatkan Al Maidah 51 sebagai “keterangan alat” yang didahului oleh predikat bohong. Menempelkan sesuatu yang suci dengan sebuah kata negatif, itulah kesalahannya.*
Sebuah logika yang sama dengan kasus seperti ini :
Seseorang Ustadz menghimbau jamaahnya : “Jangan makan babi, Allah mengharamkannya dalam Surat Al Maidah ayat 3”.
Pedagang babi lalu komplain. “Anda jangan mau dibohongi Ustadz pake Surat Al Maidah Ayat 3″.
atau Seseorang Ustadz menghimbau jamaahnya, ” Al Quran mengharamkan khamr dan judi dalam Surat Al Maidah ayat 90″.
Bandar judi dan produsen vodka pun protes, “Anda jangan mau dibohongi Ustadz pakai Surat Al Maidah Ayat 90. ”
Jika Anda sudah membaca arti Surat Al Maidah Ayat 3 dan 90 , mana yang akan Anda percaya? Ustadz yang memberitahu Anda atau Pedagang Babi, Khamr, dan Bandar Judinya ?
Itu pilihan Anda. Namun sebagai orang yang mengaku muslim, jika Al Qur’an dan As Sunnah tidak menjadi pegangan utama kita, apakah kita masih layak menyebut diri kita muslim?

Setelah air itu surut

draft

ucscreenshot20161029062824

hh

ucscreenshot20161029064049

Posko Banjir Garut

-Untuk posko utama di Makodim, dapur umum, pos kesehatan, dan pengungsian di aula Makorem.
-Daerah terparah adalah Kp. Cimacan Ds. Haurpanggung Kec. Tarogong Kidul
-Lokasi evakuasi korban banjir dan penanganan yang luka dan meninggal sbb :

1. RS Guntur Garut

2. Aula makorem 062/Tn

3. Madrasah Asyfa Kp.Kaum lebak Kel. Paminggir Kec.Grt kota

4. Makodim 0611/Grt

5. Kantor Kelurahan Paminggir

-Posko Siaga Bantuan Bencana yg dibentuk sbb:

1. Posko Bencana BPBD Kab.Garut

2. Posko Bencana Makodim 0611/Garut

3. Posko Pengungsi Makorem 062/TN

4. Posko Aju Polsek Tarkid

5. Posko Aju Cimacan–https://www.facebook.com/notes/a

Murid: Pak, saya punya dua pertanyaan, yang pertama adalah, kenapa sih Tuhan menguji Ibrahim dengan menyuruhnya mengorbankan anaknya? kenapa bukan istrinya, atau mengujinya dengan tugas yang lain saja? Kedua, kenapa kita disuruh mengorbankan binatang ternak? bukankah hal ini mirip dengan pengorbanan suku bar-bar jaman dulu?

Guru: Nak, kalau pertanyaan “kenapa Allah …” itu sebenarnya hanya Allah lah yang lebih tahu jawabannya. Namun bapak bisa berkhusnudzon kepada-NYA untuk menjawab pertanyaan kamu.
Pertanyaan kamu yang pertama, mungkin maksud Allah adalah ingin menaikkan derajat Ibrahim ketingkat IHSAN. Orang orang muhsinin itu adalah orang orang yang melakukan Kebajikan tingkat tinggi. Tidak semua orang dapat melakukannya. Salah satu Contoh Kebajikan tingkat tinggi ini adalah menafkahkan/memberikan sesuatu yang kita sukai/cintai dengan bersandarkan kepada ridho Allah.

Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya“. (QS 3:92)

Nah, yang paling dicintai Ibrahim saat itu adalah anak laki lakinya Ismail. Ingat bahwa Ibrahim jauh jauh hari sudah sangat ingin punya anak, sampai-sampai Istrinya Sarah, yang melihat keinginan suaminya, merelakan suaminya untuk menikahi Hajar agar memiliki anak. Nah ketika Ismail lahir, maka Ismail inilah yang sangat di cintai oleh Ibrahim. Karena itulah mungkin Allah menguji Ibrahim dengan menyuruh mengorbankan Ismail yang sangat dicintainya. Mungkin juga sebagai pengingat kepada Ibrahim bahwa semua yang dimiliki manusia hanyalah titipan dari Allah, termasuk anak. Dan Ibrahim memang orang yang muhsinin, karena dia mengorbankan apa yang paling dicintainya dengan berharap ridho Allah.
Sedangkan pertanyaanmu yang kedua, jawabnya adalah TIDAK SAMA antara kurban kita dengan kurban-kurban yang kamu sebutkan tadi. Kurban mereka memang diperuntukkan untuk dewa-dewa mereka. Jadi kalau mereka mengurbankan hewan, maka artinya hewan itulah yang diperuntukkan bagi dewa mereka; ditinggalkan di tempat pemujaannya. Sedangkan kita, berkurban itu bukan hewan ternaknya yang kita peruntukkan untuk Allah, tetapi ketaqwaan kita dalam berkurbanlah yang kita sampaikan pada-NYA. Makanya daging kurban itu kita bagi-bagi kepada yang berhak menerimanya, karena bukan daging-daging itu yang kita persembahkan untuk-NYA.
Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik“. (QS 22:37)

Source : https://www.facebook.com/murtadha.kurniawan_11/2011

14237519_1173702012692275_3321461201631664093_n

NB: Iedul Qurban  1437H; Kp.Sukamukti Ds.Situsaeur Kec.Karangpawitan-Kab.GArut

*Wonders Teen*

Pic of today : MTs Al Rohmah-Karangpawitan Garut ,
Best costum, Best Arransment, Best Performance

14034705_1151423178253492_1655317918374926117_n
disaat yang lain udah menepi karena cuaca panas jam 10-an, mereka dengan enjoy menyelesaikan pertunjukannya hingga selesai tanpa kehilangan ritme.

==================================================================

mungkin itulah cuplikan untuk postingan telat yang satu ini..lagi mumet  :{ ..

pagi itu, 17 Agustus 2016, saya turut mengiringi parade  Agustusan menuju lapang nagrog kecamatan karangpawitan kabupaten garut. seperti biasa, berbagai desa menampilkan berbagai kreasinya untuk nanti dinilai juri di lapangan; ada rumah gadang,helikopter, kapal jet, rombongan petani,drumb band, dan special tahun ini; ondel-ondel (pdhl itu kan kesenian jakarta).. nampaknya masyarakat sudah sadar akan nasionalisme nya sebagai penduduk suatu negara,sehingga tidak terkukung lagi oleh sikap chauvimisme (kesukuan/kedaerahan)…

(±) jam 9 lebih, saya berencana pulang saja dari menonton di lapangan karena udara mulai terasa panas. bahkan anak-anak sekolah juga sudah pada menepi..plus pada berfoto selvie.

namun ada yang membuat kaget,sebaris anak-anak SMP lewat didepanku mempertontonkan kemahirannya. Sudah sering saya melihat pertunjukan seperti ini, namun yang ini terasa beda. mulai dari berbaris, membentuk formasi burung, melingkar, saling silang, dll dilakukan dengan apik tanpa kehilangan ritme. Benar-benar pertunjukan ‘World Clas’ dari sekelompok anak sekolah menengah. Saya benar-benar terpana.. satu jam memperhatikan, tak terasa kalau dari pagi cuma baru makan sebuah roti & secangkir kopi..tapi tak terasa haus & lapar,padahal dari mulai persiapan hingga macet ‘ala lebaran’ di sepanjang jalan tentunya menyita stamina. Terbayang, saya seperti Ronaldo yang berdiri disisi lapangan sambil mensport timnya dengan berapi-api.. dan mereka, tim marching band itu ibarat tim U-19 yang mempermainkan pemain korea (selatan) dengan skilnya.bedanya, hujan membuat pemain korea seolah hilang tenaga, sedang yang ini teriknya mentari malah membuat mereka tampil ‘menggila’.

Saya boleh dianggap berlebihan, tp bayangkanlah..kakak mereka (SMA) banyak yang menepi karena kepanasan, bahkan beberapa diantaranya pingsan..sedang mereka, setengah jam (main) diperjalanan, satu jam upacara, dan hampir satu jam membuat pertunjukan, bukankah itu stamina yang LUAR BIASA?

= == mungkin hanya demikian yang bisa saya tuliskan, kalau ada waktu, saya berniat mengunjungi sekolah mereka untuk meminta dokumentasi dan meminta izin upload di blog ini, Insya Alloh..

yang pasti, today; 17 Agustus 2016, remember the name; MTs Al Rohmah Karangpawitan-Garut.

 

 

 

 

 

bila orang Persis ditanya ” bacaan iftitahnya apa?”

” allohumma ba’id..” “Kenapa tidak wajjahtu?..”

“itu bacaan tahajjud” ” suka tahajjud?”

“suka” “cba bacakan wajjahtu..” “..(gk hapal)”

— — —

“ustadz knapa sekarang menempel al adzkar (bacaan ba’da sholat) di mesjid, bukannya itu kebiasaan orang NU ”

” apa,ini kebiasaan Nabi,cuma NU lebih dulu mengamalkan dari kita”

— — —

“knp selesai solat jenazah tidak salaman?”

“itu kebiasaan NU”

“lalu kenapa selesai solat idul fitri salaman, bahkan sejalanan pulang?

ingatlah mau selesai salat wajib,salat id, maupun solat lainnya salaman itu tidak dicontohkan nabi…itu atsar (perbuatan) sahabat dg pertimbangan etika.. begitu jg ucapan “taqobbalollohu minna wa minkum” yg dianggap lebih baik dari “minal aidin wal faizin”..pdhl semua itu sama dalam serangkain kalimat yang panjang (silahkan search ..)

juga seperti halnya budaya ucapan pengantar dan penerima dalam pernikahan, dsb itu tidak dicontohkan Nabi..bukankah banyak kelurga Persis sendiri yang melakukannya? karena rukun nikah itu cm 4; wali-saksi-kedua mempelai-ijab kabul.. bila dihitung, 1o menit juga selesai.Tapi macam apa acara nikah cuma 10 menit ?? sekali lagi; etika..

Ingatlah agama tidak datang untuk menentang budaya,karena budaya adalah hasil cipta ide & rasa manusia dalam memahami perjalanan hidupnya.Ia hanya menentang hal yang tak sesuai dengan petunjuk Tuhan nya, karena Dia yang lebih tahu apa yang terbaik bagi mereka, sedang ide & rasa sekedar menerka-nerka.

— — —

sebentar lagi Pilkada, janganlah pula kita jadi korban disini.. politik itu termasuk fiqih, bab siyasah.. dan fiqih itu tidak ada yang final. selama calonnya masih sama-sama muslim, jangan saling menjelek kan.. yang membuat kita makin tercerai berai.

ingat firman Alloh Swt tentang yahudi & Nasrani :

لَا يُقَاتِلُونَكُمْ جَمِيعًا إِلَّا فِي قُرًى مُحَصَّنَةٍ أَوْ مِنْ وَرَاءِ جُدُرٍ بَأْسُهُمْ بَيْنَهُمْ شَدِيدٌ تَحْسَبُهُمْ جَمِيعًا وَقُلُوبُهُمْ شَتَّى ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَا يَعْقِلُونَ

Mereka tidak akan memerangi kamu dalam Keadaan bersatu padu, kecuali dalam kampung-kampung yang berbenteng atau di balik tembok. permusuhan antara sesama mereka adalah sangat hebat. kamu kira mereka itu bersatu, sedang hati mereka berpecah belah. yang demikian itu karena Sesungguhnya mereka adalah kaum yang tidak mengerti. ( Al Hasyr : 14 ).

Ibnu Katsir menjelaskan : Mereka pada dasarnya bersifat pengecut dan was-was. Mereka tidak berani  perang tanding atau berhadapan langsung, tetapi dengan berlindung di dalam benteng atau dibalik tembok dalam keadaan terkepung. Mereka berperang karena terpaksa guna mempertahankan diri (di masa kini dipahami dengan berlindung dibalik persenjataan hebat / tank-tank & pesawat yang kuat).

Selanjutnya .. padahal hati mereka bercerai-berai, At Thabari  menjelaskan ”Mereka berkumpul tetapi tidak dapat disatukan. Karena orang yang tegak di atas yang batil itu berbeda pendapat mereka, berbeda kesaksian mereka dan berbeda Pula keinginan-keinginan mereka (politik,ekonomi, jabatan,dsb). Mereka hanya bersatu dalam satu hal saja, yaitu memusuhi kebenaran. ” .

— — —

namun kita rasanya lebih buruk lagi.. mereka masih berkumpul meski beda kepentingan, kita; tubuhnya bercerai-berai, hati pun juga.. tahsabuhum satta waqulubuhum satta…

 

alhamdulillah, dengan dibentuknya koalisi Annas (Anti syiah nasional) tahun kemarin semua ormas islam di indonesia makin sadar akan pentingnya persatuan dan ukhuwah, makin sadar siapa yang harus dimusuhi sebenarnya.

 

— – –

 

Asep Suryana,S.ag.

Mimbar jum’at, Mesjid Asy Syifa-Desa Situsari

Kecamatan Karangpawitan-Garut.

 

 

Pepatah dari penduduk sungai amazon yang sejalan dengan sebuah ayat dalam Al-Qur’an :
“Dan janganlah kamu berbuat kerusakan di muka bumi, setelah (diciptakan) dengan baik. Berdo’alah kepada-Nya dengan rasa takut dan penuh harap. Sesungguhnya rahmat Allah sangat dekat kepada orang-orang yang berbuat kebaikan.”

(QS al-A’raf: 56)