Ternyata suatu karya ketika sudah dipublikasikan–baik lewat sebuah situs ataupun media sosial– ia mampu menciptakan makna yang lain sesuai sudut pandang pemerhatinya. Seperti kisah persahabatan Steve  Roger dengan Bucky Burnes dalam Film Captain America, ternyata mampu menginspirasi youtubers untuk membuat klip-klip video yang menceritakan tentang mereka. Iseng-iseng saya pun menemukan sebuah drama naratif tentang hubungan Adudu dengan Probe, 2 tokoh dalam seri animasi Boboiboy. Berikut tulisannya :

 

Bahagiakan Dia, Probe, a boboiboy fanfic | FanFiction

“Buatlah dia bahagia, Probe .” Detik-detik selama napas Adu Du masih terjaga, Probe dengan setia me nemani sang majikan yang gampang temperamen itu. Sampai waktu pun m emanggil sang pemungut Probe .

.

“Probe, aku baru mendeteksi bahwa bos mengidap penyakit C. .A.”

“Itu penyakit apa?”

“Cancer Indentify in Alien. Penyakit baru yang pertama dikenal melalui jenis manusia. Aku tidak tahu mengapa penyakit ini bias mewabah menuju bos. Mungkin dari makanan yang ia makan di bumi ini.”

“Jadi Probe, buat dia bahagia selagi nyawa masih digenggamnya

Selagi bos memang makhluk yang tidak pernah meraih tujuan hidup sekalipun

Karena umurnya yang tidak lama lagi…”

“incik; tuan bos? ”

Aku memanggil ramah dengan nada yang senga ja diim ut-imutk an pada sosok makhluk be rkulit hijau yang saat ini tengah memakan nasi lemak – makanan khas dari negeri Jiran.

“Apa?” sosok tersebut berhenti menyuap dengan membiarkan nasi dalam sendok perak nya diam . Ia melirik k u dingin dengan iris mata kotak coklatnya , menunggu lontaran kataku selanjutnya.

“Apak ah tuan bos akan selalu dan selalu menjadi tuan bos ku?” tanyaku disamping beliau yang duduk di atas meja .

“Mengapa bertanya tentang hal itu?”

“Soalnya…”

.

Jangan pernah beritahu kalau aku memberitahumu tentang penyakit yang diderita bos

.

“Ya, soalnya tuan bos mau membuangku, kan?!”

Aku baru saja nyaris melanggar kesepakatan tentang merahasiakan obrolanku bersama kom puter pe rihal umur tuan bos! Ah

tidak , kalau tuan bos tahu aku telah mendapat kabarnya, bisa-bisa aku dimarahi habis-habisan oleh salah satu alat elektronik buatan alien di depanku ini!

10004082_440120162808210_1699170438_n

“Hngg…” sang atasan bergumam .

Aku berkeringat dingin- ketakutan dibua tnya .

“Untuk apa membuangmu? Walau aku sudah punya kartu dari mama, tapi aku tak kan membeli robot tempur penggantim u,”

lanjutnya.

Aku menghela napas lega , “Ah, syukurlah tuan bos”

“Me ngapa tiba-tiba bertanya hal seperti itu?” potong Adu Du, nama bos ku. Sang atasan menatapku

menunggu, berharap

mendapat jawaban m asuk ak al yang ku suara kan.

“Engh yah, tuan bos mau jalan-jalan tidak ?” ucapku m engalihk an.

“Jawab dulu pe rtanyaank u, Probe !” ketusnya dengan nada galak .

“Enghh… Ya, soalnya ak u khawatir sejak tuan bos membeli robot pango apak ah tuan bos akan

membe li robot baru setelah itu,” alasanku de ngan kalim at blak-blak k an yang tidak sengaja

terpikirk an dari benakk u. Sang atasan m emalingkan

wajahnya dan ke mbali m enyuap nasi lemak _sarapannya itu.

“Sebenarnya, aku baru saja terpikir akan membeli beberapa robot canggih,” ucapnya selesai mem akan semua nasi lemak dalam piringnya.

“Wah ide bagus tuan bos!” seruku.

Dalam hati yang terdalam , aku merasa kecewa dengan penuturan tuan bos barusan. Berarti tuan bos sudah menyadari pe nyak itnya dan membeli beberapa robot karena tahu um urnya tak kan lama lagi namun masih teguh ingin mencapai tujuannya? Atau tuan bos membeli mereka sebagai temanku dan kom puter saat ia tiada? Entah, namun aku berpik ir seperti itu tiba-tiba saja.

Langsung kembali aku bertanya, “Apak ah tuan bos akan selalu menjadi tuan bosk u?”

Adu Du terdiam sejenak , lalu menggeleng kecil-ge li.

“Te ntu, bodoh.”

Iseng-iseng tidak tahu ingin melak ukan apa , aku melayang-layang mengelilingi m arkas kotak tak tentu arah. Kom puter yang sedari tadi melototiku hanya bisa bertam pang datar.

“Probe , daripada k au tidak ada kerjaan mending temani tuan bos deh,” kata komputer sarkasme .

“Ak u saja tidak tahu dim ana tuan bos,” ucap ku.

“Dia ada diluar m ark as kotak . Mencari referensi kali,” balas komputer.

“Eh iya k ah?” aku melesat melayang ke luar dari markas kotak , meninggalk an computer tetap dalam ruangan gelap tersebut.

 

Sang majikan duduk di suatu besi dengan meringkuk-memeluk kedua lututnya. Ia mendongakk an

kepalanya menatap langit dengan ekspresi datar. Seakan tidak tahu apa yang ia pikirkan sek arang.

Selintas aku merasa tuan bos didera kesepian sekarang. Sebagai robot ungu yang bertanggung jawab

Memuaskan pemilik nya baik lahir pun atau batin, aku pun nekad mendekati sang atasan setelah

mempersiapkan segudang lawakan garing-hal yang paling tuan bos senangi dari diriku sampai rela

melakukan apapun untuk m enghidupk an sumber ke hidupanku kembali.

“Tuan bos~ Tahu tidak kalau k ucing bisa beranak ?” tegurku mencoba menghangatkan suasana.

Namun tidak biasanya dia akan membentak k u sembari melempar gelas berbahan aluminium tepat pada wajahku, ia masih mendongak kan kepalanya

menatap langit dengan raut wajah kosong.

Entah apa, aku me rasa k an isyarat bahwa ak u tidak bole h m e lawak se k arang. Te rpak sa de ngan be rat hati ak u hanya diam di

be lak ang posisi tuan bos m e nunggu jawa ban tida k pasti.

“Probe …”

De sisan suara yang m e m anggil na m ak u langsung m e nce rcahk an harapank u se dik it.

“Apa yang ak an k au lak uk an saa t a k u tiada ?”

Ak u te rpak u di te m pat. Apak a h ia se da ng m e m ik irk an pe nyak it yang dibicarak an kom pute r be be rapa jam yang la lu?

C uk up lam a ak u m e ncari jawa ban ya ng cocok untuk m e njadi landasan pe rtanyaan sang m ajik an. Hingga Adu Du ke m bali la gi

m e nde sah ke cil.

“Tujuan hidupk u buk an untuk m e ngalahk a n Boboiboy—walau itu adalah syarat untuk nya. Tujuan hidupk u adala h untuk

m e m buat se luruh m ak hluk dalam pla ne t Ata Ta Tiga m e ngak ui ke be radaank u dan tidak lagi m e ngasingk ank u.”

Ke inginan be rkorban de m i se sam a ra s rupa nya …

“Tuan bos…”

Sang m ajik an m e ngge rak k a n le he rnya m e m a ndangk u. Be rusaha ia le ngk ungk an se nyum dari bibirnya walau k uta hu itu

sangat dipak sak an dirinya.

“Ak u ingin dim aafk an ole h m e re k a. Ak u ingin m e njadi orang yang be rguna bagi m e re k a. Bila m asa Boboiboy dan k awank awannya dapat k uk alahk an, saa t ke be radaa nk u sudah diak ui ak u bak al m e m inta m aaf pada m e re k a,” k atanya te nang

walau ak u m e nde ngar sa m ar-sam a r isak se dih.

“Tuan bos, tidak pe rlu m e rasa be rsalah k are na te lah m e nce m ari pandangan m e re k a de ngan ke lahiran tuan bos di ga la k si

ini!” sahutk u re fle k . Sang ata san m e m bulatk an m a tanya se m e ntara, k age t. Lalu ke m bali e k spre si tatapan le m but yang

jarang dipe rlihatk an ia tunjuk k an pada k u.

“Tapi jik a ak hirnya ak u tidak bisa m e ng-se jarahk an nam ak u pada m e re k a, m ungk in itu m e m ang tak dirk u. Se te lah

m e re potk an m am a yang m e nja gak u se jak la hir, pada se m uanya, uk hhh—”

“TUAN BO S!” ak u be rte ria k pa nik dan langsung m e nangk ap tubuh sang atasan spontan saat ia nyaris am bruk . Iris m atanya

m e natapk u ke cil saat ak u m e ngge ndongnya untuk diantar m asuk ke m ark as kotak .

“Probe … te tap disam pingk u…”

Sudah e m pat hari ak u dan kom pute r m e rawa t sang m ajik an se cara be rgantian. Mulai dari m e ngurus saat m andi, m a k an,

m aupun obat.

“Ahh bos sudah m e ncapai le ve l ata s,” k ata kom pute r le m as sam bil m e nunjuk k an data dari layar wajahnya ke pa dak u.

“Pe nyak itnya m e nggana s se k ali. Nam un jik a saja m anusia bisa be rtahun-tahun te rke na pe nyak it ini se m asa hidup, ha rusnya

alie n le bih lam a lagi be rta han. Me nginga t 1 um ur a lie n itu sam a de ngan e nghh… saya lupa.”

Ak u hanya diam m e natap data disam ping kom pute r yang se dang m e rasa payah de ngan ke m am puannya se k arang.

“Ke napa rancanga obatk u tida k be rhasil se pe rti buatan bos? Me nye dihk an!”

“C oba saja buat lagi. Siapa tahu be rhasil,” re sponk u. “Mungk in alat canggih yang bisa m e m bunuh m ak hluk itu dari tubuh

tuan bos,” lanjutk u yang m a sih m e m andang laya r kom pute r agak nge ri k are na se suatu yang be rge rak-ge rak dari x-ray.

“Ya sudah de h, ak u coba buat lagi,” sang kom pute r be rge rak m e njauhik u. “Jaga bos ya Probe .”

Ak u langsung m e layang m e nde k ati sosok be rwaja h kotak yang k ini te rbaring dari k asurnya. Kubisik k an k ata, “Tua n bos…”

Sang atasan m e m andang lurus langit-langit ruanga n pe m baringannya de ngan m ata se te ngah m e ngatup. Wajah le lahnya

te rlihat se k arang.

Ak u m e rasa ge ram dibuatnya.

“Tuan bos tidak bisa be rbohong pa dak u! Se ge ralah bangun dan ayo buat rancangan untuk k m e nginvasi bum i ini ke m bali!”

be ntak k u. Langsung panda ngan sang m a jik a n te rtuju padak u—walau m e ngge rak k an le he r saja susah baginya.

Ia m e ngam bil ge las be rba han alum inium di se be lah k asurnya. Be rharap ia ak an m e le m park an be nda te rse but te pa t pada

wajahk u ke m bali k are na de ngan itu justru be rarti tuan bos te rtanda m asih be re ne rgi.

Nam un lain dari harapank u, ia m e nyodork an ge las te rse but de ngan ke dua m atanya yang ia pe jam —bahagia. Uca pannya

be gitu je las te rde ngar wa la u nnada sua ra nya be gitu halus.

“Maaf Probe , ak u buk an tuan bosm u lagi,” k a tanya. Ak u langsung m e layang m e nde k ati sisi satu sang m ajik an, m e ne rim a

ge las alum inium yang dise ra hk a nnya . Ala t pe nde te k si jantung be rnada le m ah se iring wak tu.

 

 

“Tolong jaga ge las itu. Da n ingatlah—”

Tangannya ia usahak an m e ngge nggam bagian tangank u de ngan k uat.

“—Ak u.”

Piiippppppp…

Nada suara alat pe nde te k si ja ntung be rna da se pe rti suara salah satu channel te le visi yang dise nsor.

Kom pute r yang tiba-tiba m uncul itu pun m e nde k a ti sosok tuan bos de ngan sudah m e m bawa k ain dari tangannya . Ia

k ibark an k ain te rse but m e nutupi wajah sang ata san. Ak u hanya bisa m e natap datar tangan sang m ajik an yang m e ndingin.

Sang kom pute r m e m e rhatik an wajah pe m buatnya le k at, be gitu de ngank u.

“… tuan bos?” ucapk u ke cil, be rharap se k a li a k an se tidak nya tuan bos langsung bangun dan m e le m par ge las dari tanga nk u

ini ke m bali pada wajahk u.

“Probe ?” tanya kom pute r hati-ha ti.

Ak u m e m ak u di te m pat.

“Baik lah. Ak u ak an m e nghubungi m a m a bos di ruang utam a,” k ata kom pute r m e ninggalk ank u be se rta badan sang m a jik a n

disana.

“Tuan bos…” k atak u se k ali lagi se te la h m e m a stik a n kom pute r tidak lagi disana.

Untuk k ali ini, ak u tidak bisa be rbohong de nga n pe rasaank u se ndiri. Se tidak nya ak u bisa m e lawak lalu m e m ba nting tubuh

tuan bos lalu m e ngangga p ke ja dia n ini ha nyalah fik tif be lak a.

Be be rapa wak tu be rse la ng de ngan hanya m e m ilih diam , m e m ori ingatan m asa lalu saat sang m ajik an m asih hidup te ringa t

dalam batink u.

“Tak guna!”

Nam un untuk ini, bole hk ah robot tida k be rguna ini—

“Probe! Jangan tinggalkan aku Probe!”

“Robot tempur Probe… misi terakhir, SELESAI”

“Probe! Aku sudah membangkitkanmu! Aku berhasil!”

“Tu-tuan bos?”

—Me nangis jujur?

Me sk i hanya se k ali se um ur hidup sa ja ?

.

.

“Se pe rtinya k ini ak u, be ra da dalam posisi yang sam a de ngan tuan bos ke tik a be liau ak u tinggalk an ya? Tuan bos…”

 

PROBE!_NOOOOOO!

 

-Finn A /N: Jujur, saya nyesek soal kematian. Makasih lagunya, ngena banget nadanya.

Source : FanFiction

 

Demikian, semoga meninspirasi.

Salam blogger.

 

NB :

Entah kebetulan atau tidak, hal ini belum saya tanyakan. Nama probe serupa dengan film jadul tahun 1990-an, the six million dollar man-episode death probe. Mengisahkan tentang robot tempur buatan Rusia yang mengalami kerusakan sistem hingga out kontrol dan melawan tuannya. link : death-probe

 

 

Iklan