Archive for Juli 21, 2017


KOMPAS.com – Dunia musik dikejutkan dengan kabar kematian vokalis band Linkin Park, Chester Bennington.

Ia mengakhiri hidupnya dengan cara menggantung diri di rumahnya di Palos Verdes Estates, California, pada Kamis (20/7/2017) sekitar pukul 09.00 pagi. Jenazahnya ditemukan oleh seorang pegawainya.

386477346

Chester Bennington, festival musik Rock in Rio, Lisbon, Portugal -26 Mei 2012

Bennington dilahirkan di Phoenix, Arizona, pada 20 Maret 1976. Ia mengalami masa kecil yang buruk yang menimbulkan trauma hingga masa dewasanya.

Orangtuanya bercerai ketika ia berusia 11 tahun. Ia kemudian tinggal dengan ayahnya, yang merupakan polisi dalam kasus-kasus kejahatan seksual terhadap anak.

Bertahun-tahun kemudian Bennington mengungkap bahwa sejak usia 7 tahun ia menjadi korban kejahatan seksual yang dilakukan seorang temannya yang lebih tua.

“Saya dipukuli dan dipaksa melakukan hal-hal yang saya tidak ingin lakukan,” tuturnya kepada majalah musik Kerrang! pada 2008.

“Hal-hal itu membuat saya kehilangan kepercayaan diri. Seperti kebanyakan orang, saya takut berbicara. Itu pengalaman yang sangat mengerikan. Kekerasan seksual itu berlanjut sampai saya berumur 13 tahun,” tuturnya.

Pada akhirnya ia berterus terang kepada ayahnya. Namun dia memutuskan tidak melanjutkan kasus itu ke ranah hukum setelah tahu bahwa pelakunya juga seorang korban.

“Saya tidak butuh balas dendam,” kata Bennington kepada Guardian tentang hal itu.

Korban “bullying”

Namun trauma akibat kekerasan itu terus menghantuinya. Ia pun mencari pelarian di obat-obatan terlarang.

Pada usia muda, ia mulai mengonsumsi ganja, opium, kokain, sabu, hingga LSD. Itu masih ditambah dengan minum minuman keras.

Masa SMA juga tidak lebih baik. Ia menjadi korban perundungan (bullying) karena fisiknya.

“Saya dipukuli hanya karena saya kurus dan berpenampilan berbeda,” tutur Bennington.

Pada usia 17 tahun ia pun tinggal bersama ibunya. Ketika tahu putranya mengonsumsi narkoba, ibunya pun mengurungnya di dalam rumah.

Bennington mulai mengenal musik menjelang akhir SMA di Phoenix. Ia bergabung dengan band Grey Daze dan sempat menelurkan tiga album antara 1993 hingga 1997. Namun band itu tidak sukses.

Pada tahun 1996 ia memiliki anak lelaki, Jaime, dari pacarnya Elka Brand. Belakangan, pada tahun 2006, ia mengadopsi saudara tiri Jaime, Isaiah.

Pada tahun yang sama Bennington menikah dengan Samantha Marie Olit. Untuk menghidupi keluarganya, ia bekerja di sebuah perusahaan layanan digital sambil terus bermain band.

Tak kunjung mendulang kesuksesan di dunia musik, Bennington menyerah. Sampai akhirnya ia bertemu Jeff Blue, Vice President A&R di Zomba Music di Los Angeles yang berujung dengan pembentukan Linkin Park.

 

0720-linkin-park-footer-7

“Linkin Park” (2009) sendiri merupakan plesetan dari nama sebuah taman di Los Angeles, Lincoln Park.

Catatan pribadi :

Inilah bedanya agama dengan filsafat, agama itu yakin, sedang filsafat masih meraba-raba. saat kegelisahan itu menemui jalan buntu, mengakhiri hidup kadang menjadi pilihannya.

CMIIW

SOURCE 1

SOURCE 2

SOURCE 3

Iklan

 

 

 

Termenung melamunkan pundi-pundi uang yang lenyap satu persatu, hingga tak terasa kerugian itu telah memakan biaya berjuta-juta. Dari mulai yang dipercayakan pada saudara, hingga pada mereka yang sekedar kenal di sosial media.

Hingga kubaca sebuah tulisan di wikipedia tentang peristiwa ‘Sabra-Shatila’;

” Hari berikutnya, 15 September, tentara Israel menduduki kembali Beirut Barat, membunuh 88 orang dan melukai 254 orang. Tindakan Israel ini melanggar perjanjiannya dengan AS untuk tidak menduduki Beirut Barat. ([3]) AS pun telah memberikan jaminan tertulis bahwa AS akan menjamin perlindungan warga Muslim di Beirut Barat. Pendudukan Israel juga melanggar perjanjian perdamaiannya dengan tentara-tentara Muslim di Beirut dan dengan Suriah.

Menachem Begin membenarkan pendudukan Israel sebagai “hal yang perlu untuk mencegah langkah-langkah balasan oleh orang-orang Kristen terhadap orang Palestina” dan untuk “menjaga keamanan dan kestabilan setelah pembunuhan Gemayel.” Namun, beberapa hari kemudian, Sharon mengatakan kepada Knesset, parlemen Israel: “Masuknya kita ke Beirut Barat dimaksudkan untuk memerangi infrastruktur yang ditinggalkan oleh para teroris.”

Tentara Israel kemudian melucuti senjata para milisi yang tidak pro Israel maupun warga sipil di Beirut Barat, semampu mereka, sementara membiarkan para milisi Falangis Kristen di Beirut Timur tetap bersenjata lengkap.

Ariel Sharon kemudian mengundang satuan-satuan milisi Falangis Lebanon untuk memasuki kamp-kamp pengungsi Sabra dan Shatila untuk membersihkannya dari para teroris. Di bawah rencana Israel, tentara-tentara Israel akan mengontrol daerah sekeliling kamp-kamp pengungsian itu dan memberikan dukungan logistik sementara milisi Falangis memasuki kamp-kamp itu, mencari para pejuang PLO dan menyerahkannya kepada pasukan-pasukan Israel.

Namun pada akhirnya tidak seorangpun yang diserahkan kepada pasukan-pasukan Israel. Tak ada pertempuran ataupun senjata yang ditemukan di kamp-kamp itu. Dokumen-dokumen yang diajukan kepada tuntutan atas kejahatan-kejahatan perang di Belgia terhadap Ariel Sharon konon memperlihatkan bahwa kalim mengenai kehadiran para pejuang PLO di kamp-kamp itu hanyalah sebuah cerita rekaan yang disiapkan oleh Israel.

==========================================================

Ya, itu adalah cerita pengantar peristiwa pembantaian Sabra & Satila, yang memakan korban ribuan warga Palestina. Tak ada reaksi dunia–dalam hal ini PBB–selain kecaman basa-basi. Hingga salah seorang penduduk yang selamat berkata ” Kalau saja kami tak menyerahkan senjata-senjata itu kepada pasukan perdamaian, kalau saja kami tak tertipu gencatan senjata, mungkin kami tak kan dibantai sebanyak ini. Hari itu bergantung pada diri sendiri adalah lebih baik dari pada bergantung pada orang lain yang kau anggap kuat sekalipun !!”


 

Mungkin nasib miris saya hanya sekian persen dari kisah mereka, namun  bukankah uang jutaan rupiah yang raib itu bila dapat saya gunakan dengan baik, dan hasilnya untuk nafkah keluarga atau biaya sekolah kerabat saya yang tak mampu, bukankah itu adalah penyelamatan kehidupan.

” Wa man ahyaahaa fa kaannamaa ahyannaasa jamii’a.. ( Q.S. 02 : 195)

 

Fasobrun jamiil, wa alallohi fal yatawakkalil mu’minuun.

 

 

Viky First " Rasa Sejati "

Sudah dua minggu penulis berada di kota dumai Riau untuk mencari bahan tulisan keilmuan, yang berbeda nya saat ini ialah biasanya penulis mencari artikel keilmuan untuk majalah tempat penulis bekerja sehingga segala akomodasi di penuhi oleh pimred, sedangkan kali ini penulis mencari bahan tulisan keilmuan untuk blog pribadi sehingga segala akomodasi penulis tanggung sendiri..ya terkadang hobby memang aneh kerap membuat kita bertindak di luar logika, lebih tragisnya lagi sudah berjalan satu minggu di daerah daerah namun bahan tulisan keilmuan yang di dapat sangat tidak memuaskan dan bahkan belum dapat sama sekali.. akhirnya ya informasi yang ada terpaksa di hapus karena tidak begitu falid.

Penulis mulai dari kampung halaman yaitu kota medan sumatera utara… lalu penulis arahkan kendaraan ke arah lintas timur menuju kabupaten Dalu Dalu, dan di lanjutkan mengarah ke kabupaten bangkinang Riau lalu tembus ke pekan baru dan berakhir di kota madya minyak Dumai Riau. karena sudah agak kelelahan…

Lihat pos aslinya 1.840 kata lagi